MY JOURNEY : – KOS ALONE –

Malam senin, tanggal sekian sekian. Waktunya berangkat merantau .

 

Berpamitan itu sulit, dengan mamak apalagi. Dan untungnya emak gue ga menunjukkan wajah sedih, entah memang bahagia gue akhirnya pergi atau ga mau menunjukkannya,

“mak ga ikut anter ke stasiun ya, “

“iya mak,”

“yang anter km abang mbak aja, mak bapak dirumah”

“berangkat ya mak,” cium tangan dan pipi,

“kamu jaga kesehatan disana, inget maag kamu.”

“siap komandan. Hehehe” nyengir nahan sedih, lanjut bersalaman dengan bapak dan dapat wejangan yang kurang lebih sama.

“assalamualaikum !!”

Dadah rumah , segera jumpa lagi ya kita .

 

————-

Perjalanan ke stasiun, dua mobil. Satu mobil berisi abang dan mbak beserta suami dan istri masing2, dan mobil yang yg gue tumpangin , ada gue, Sri, dan Aldo, teman kantor, dan Dini pacar adek gue.

“Lo hati2 ya yay, jangan suka telat makan. Ntar matik.” Sri nyeletuk asal dari kursi depan,

“iya tapir, itu kalimat udah gue denger sejuta kali hari ini.” Sri gue sebut tapir karena badannya yang jumbo, beda tipis sama badan gue sebenarnya, dan makanya gue cuma bisa ikhlas saat dia panggil gue gajah tambun.

“pesen gue Cuma satu yay,” Dini nyahut, dia dan gue duduk dibelakang. “jangan telat bayar tagihan pinjaman sebelum tanggal 10”. Dini menyeringai lebar.

“mapas (busyet-Red), gue mau pergi begini yang lu ingetin cuma itu. Sial.” Sambil sesekali meriksa tas, dan mengingat-ingat apakah ada barang penting yang ketinggalan. Sempak udah, sseragam kerja udha, dompet udah,.. insyaAllah ga ada yang tertinggal.

“Ntar kami main ke jakarta ya yay, kita acak acak jakarta” Aldo mengecilkan volume musik “remember me this way” yang tadi berkumandang diseantero mobil. “tunggu kehadiran kami”

“iya asal gue udah tau jalan , yang ada kita nyasar ke uruguay ntar. Hehe”

—————-

Tiba distasiun, jalan dari parkiran mobil ngangkat ransel yang gue duga isinya satu hektar tanah. Berat alaihim gambreng. Mak gue masukin apa aja si ke dalemnya? Jangan-jangan dia nyusup kedalem supaya ikut ke jakarta tanpa bayar tiket bus. Hahaha. Durhaka kamu sop durhaka !! Sri ke minimarket beli antangin sekotak, buat bekel katanya sih, mbok ya kasih bekel yang gimana gitu, kok malah tolak angin.

“Supaya kamu ga kembung” ujar mbak, “minum sehari sekali”

“ya kali sehari sekali, bisa-bisa keringet saya wangi jahe”

“Daripada bau muntah, ya kan? Gimana mau dapet cewe nanti”

————

5 menit sebelum bus berangkat,salaman dan pamitan ke abang dan mbak, dnegan harapan dikasih ongkos tambahan tetapi nihil, pemirsa. Nihil total.

“kami pulang ya,” abang menepuk bahu, “baik baik disana.

“jangan ikut pergaulan bebas” mbak menimpali, “hati hati”

“iyah kakaaaaa” dikira gue sally marcelina apah, yang suka pergaulan bebas. Abang Mbak beserta rombongan sudah berjalan pulang menuju parkiran. Eka, adeh dan wiwid masih tinggal, gue bersiap naik bus.

“gue berangkat ya” memeluk Sri sebelum naik bus, dan ternyata eh ternyata dia malah nangis.

“gue bakal kangen sama elo yay. hiks”

“gue enggak.”

“monyet lah. “ Sri ngedumel.

“jaga diri, jaga nama baik keluarga. Inget .”

“iyeeee… “pokoknya ntar gue ke jakarta, ketempat lo”

Melepas pelukan si tapir yang nyesekin, bersalaman kesekian kali dengan Aldo, ‘Titip emak bapak dan kucing-kucing gue ya bro”

“siap yay. Pasti”

“dadah Din,” hampir lupa ni anak, ngingetin tagihan mlulu sih. “ jangan buru2 nikah ngelengkahin gue, ga akan gue bolehin”

“Dadah yay. Buru buru atau engga, tetep sebelum tanggal 10 ya yay”

“Sial. Sering-sering kunjungi mamak bapak ya, supaya ga sepi disana”

Pada akhirnya , duduk di bus dan melambaikan tangan pada mereka, dantetiba ngeh kalo bakalan jauh dari kehidupan yang sekian tahun sudah dijalani. Air mata nongol di ujung. Sial. Cuma sedikit. Wajar kok, wajar.

Sayonara lampung. Dadah mak, Bapak, semuanya. Bujang ganteng berangkat dulu.

DAY I

Entah beruntung atau apa, jadwal sampe stasiun jam 5 malah lebih cepat jadi 03.30 pagi. Dan untuk orang yang belum ada tujuan mau-kemana-hendak-kemana-tiba-dimana seperti gue, itu agak memusingkan. Walhasil duduk di bawah pohon besar, macam orang pesugihan, beli segelas teh hangat (baca: anyep-red) dan berfikir apa yang harus gue lakukan sekarang.

Kalo gue cari kos jam segini ,yang ada gue di gebukin massa dikira mau rampok pagi buta ngetok rumah orang. Mau ke rumah sodara jauh, ke kos temen bolehlah tapi bbm gue belom dibaca-baca. Probably masih tidur nih anak.

Mau ga mau, suka ga suka, menunggu sampe dapat ilham sambil subuhan di musholla stasiun. Pipis di toilet dan accidently mendengar terdengar suara brot brot brot di wc sebelah Ahahaha hidup ini indah kawan..

Jam 5.30 . Sudah lumayan terang, Mungkin cafetaria di dalam stasiun sudah ada yang buka. Berjalan terseok seok karena tas yang tadi gue bilang seberat beban Presiden, gw pindah ke cafetaria yang –alhamdulillah- sudah buka.

“selamat pagi”

“Subuh mas” celetuk gue sambil nyengir, si mamas ikut nyengir. Nyengir bersodara.

“lemon tea HANGAT dan soto nya ya mas. Btw yang deket colokan mana?” Oh iya, lupa aksih tau, hidup gue, 20 % cari duit, 10% cari jodoh dan 70% cari colokan.

“Oh itu mas,” si mamas tunjuk satu bintang – ah maaf – tunjuk sebuah meja di sudut.

Nyaman sofanya,sayangnya hanyaada satu colokan sementara gue perlu TIGA, iphone, nokia dan laptop. Tapi Jangan sedih kaka, gue bawa kabel terminal yang bisa nyolok tiga biji.

Sebenernya di tas masih ada nasi bungkus, mak gue nyanguin tiga nasi bungkus buat anak bujangnya ini, tpi ga mungkin gue numpang ngecharge tp ga order kan? Jadi yah tak apalah kalau nasi bungkusnya nanti saja untuk makan siang, dan semoga ga basi pemirsa.

Oh btw, Ngegugel kos kosan yg terjangkau biayanya ternyata lumayan susah, pilihannya antara :

a) ada harga ga ada foto,

b)ada harga ada foto tapi jauh dr kantor,

C)dekat dari kantor tapi harga selangit. Alamak. Cem mana pulak ini.

Satu jam selanjutnya sudah bercengkerama dnegan babang ojeg setelah tawar menawar yang pelik, tajam dan susye. Kami deal di titik ongkos 30 ribuk untuk menuju target kos yang gue dapat dari google. Segar pagi, fresh walau belum mandi. Bujang keren !

15 menit sampe tujuan, muter muter nyari alamat menjadi 30 menit. Dan syaangnya kos yang gue ambil info dr gugel ternyata kos nya agak kurang sreg. Sempit dan gelap, kayak hidup gue (jangan di aminin Pemirsa).

“bang, muter lagi ya cari yg lain”

“oke “

“ntar saya tambahin deh bang ongkosnya”

Susah ya cari kos yg sesuai mau kita, ibarat kata pepatah , “cari pembantu lebih susah dari cari bini, cari kos lebih susah dari cari pembantu”. Muter2 belom ketemu juga, muka udha kembali kusut dan busuk asem, sampe didepan sebuah rumah kecil yang sederhana,

Dan setelah melihat-lihat dan tawar menawar yang gak berhasil, si mbak tetep di nominal awal dna gue nyerah, akhirnya alhamdulillah dapat kosan yang lumayan nyaman , sementara walau agak mahal sedikit ga apa2 deh, buland epan cari yang lebih murah dan tetap nyaman.

Advertisements

6 thoughts on “MY JOURNEY : – KOS ALONE –

      1. Line lo aktif ga sih? Gw masukin ke grup MP ya, rata2 anak jakarta membernya. Kali aja ada yg dekatan dengan kantor lo. Bisa ajak jalan atau makan. Nah ntar gw nebeng. Hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s